Minggu, 21 Oktober 2012

Model - Model Perubahan Perilaku

Menurut sebagian psikolog, perilaku manusia berasal dari dorongan yang ada dalam diri manusia dan dorongan itu merupakan salah satu usaha untuk memenuhi kebutuhan yang ada di dalam diri manusia. Sementara itu , para sosiolog melihatnya bahwa perilaku manusia tidak bisa dipisahkan dari konteks atau setting socialnya. Untuk sekedar contoh, dorongan dalam diri manusia untuk makan bisa disebabkan rasa lapar. Pada konteks aktualnya, usaha manusia untuk makan ini menunjukkan cara dan pola yang berbeda, sesuai dengan situasi sosialnya masing-masing. Pada konteks itulah, maka dorongan pada diri dipengaruhi pula oleh setting social yang berkembang  di seputar individu tersebut.
Dengan demikian, perilaku manusia itu perlu dipahami dalam konteks yang lebih luas. Soekidjo Notoatmojo dengan memerhatikan bentuk respons terhadap terhadap stimulus, membedakan perilaku manusia menjadi dua bentuk, yaitu:
a) perilaku tertutup (covert behavior), hal ini ditunjukkan dalam bentuk perhatian, persepsi, pengetahuan/kesadaran dan reaksi lainnya yang tidak tampak,
b) perilaku terbuka  (overt behavior) yaitu dalam bentuk tindakan nyata, misalnya meminum obat ketika dirinya merasa sakit.
Berdasarkan pandangan ini, maka yang dimaksud menurut perilkau kesehatan menurut Soekidjo Notoatmojo bahwa perilaku kesehatan yaitu respon seseorang terhadap stimulus atau objek yang berkaitan dengan sakit dan penyakit, system pelayanan kesehatan, makanan dan minuman serta lingkungan.
Dari definisi tersebut, kemudian dirumuskan bahwa perilaku kesehatan yaitu terkait
dengan:
1) Perilaku pencegahan, penyembuhan penyakit, serta pemulihan dari penyakit;
2) Perilaku peningkatan kesehatan; dan
3) Perilaku gizi (makanan dan minuman).
Pada pembahasan berikut, akan kita lihat berbagai model yang digunakan para peneliti dalam
mempelajari berbagai tipe perilaku kesehatan. Diantaranya:
1.    Model pengelolaan rasa sakit;
2.    Model muchman;
3.    Model mechanic;
4.    Model anderson;
5.    Model keyakinan sehat;
6.    Model Kurt Lewin;
7.    Model pengambilan keputusan.
Masing-masing model yang dikemukakan berbeda, sesuai dengan pandangan teori serta tipe perilaku namun menggunakan variabel-variabel yang sama.
  
1. Model Pengelolaan Rasa Sakit.
Menurut Daldiyono (2007: 16), tidak semua orang sakit memiliki penyakit. Suatu rasa sakit bukan merupakan penyakit bila tidak mengganggu aktivitas dan fungsi pokok, misalnya: makan, minum, buang air, tidur, dan aktivitas sehari-hari lainnya. Sedangkan menurut Lehndorff, rasa sakit bisa dikelola baik untuk sekedar pengendalian rasa sakit maupun untuk mencapai penyembuhan diri dari penyakit yang sedang dideritanya. Dalam pengalaman tersebut dapat disimpulkan bahwa faktor utam yang menunjang kemajuan derajad kesehatan pasien adalah keinginan dan kehendak yang besar untuk mengalami kemajuan. Dalam pandangan Lehndorff dan Tracy (2005: xii) sikap optimis itu dapat diwujudkan dengan:
(a) yaitu memiliki rasa ingin menjadi lebih baik,
(b) memiliki harapan untuk menjadi lebih baik,
(c) mau berusaha untuk menjadi lebih baik, dan
(d) mereka belajar metode-metode cepat untuk memotivasinya.

     2. Model Suchman       
Yang terpenting dalam model suchman adalah menyangkut pola sosial dari perilaku
sakit yang tampak pada cara orang mencari, menemukan, dan melakukan perawatan medis.
Pendekatan yang digunakannya berkisar pada adanya 4 unsur yang merupakan faktor utama
dalam perilaku sakit, yaitu: (1) perilaku itu sendiri; (2) sekuensinya; (3) tempat atau ruang
lingkup; dan (4) variasi perilaku selama tahap-tahap perawatan medis.
Arti keempat unsur tersebut dapat dikembangkan 5 konsep dasar yang berguna dalam
menganalisi perilaku sakit, yaitu: (1) mencari pertolongan medis dari berbagai sumber atau pemberi layanan, (2) fragmentasi perawatan medis di saat orang menerima pelayanan dari berbagai unit, tetapi pada lokasi yang sama, (3) menangguhkan (procastination) atau menangguhkan upaya mencari pertolongan meskipun gejala sudah diasakan, (4) melakukan pengobatan sendiri (self medication), (5) membatalkan atau menghentikan pengobatan (discontuniti).

       3. Model Mechanic
Landasan pemikiran  model mechanic ini yaitu mengembangkan suatu model mengenai faktor-faktor yang mempengarui perbedaan cara melihat, menilai serta bertindak terhadap suatu gejala penyakit. Teori ini menekankan pada 2 faktor:
a. persepsi dan definisi oleh individu pada suatu situasi
b. Kemampuan individu melawan keadaan yang berat
Kemudian model mechanic menggunakan 10 variabel yang menentukan perilaku kesehatan, yaitu:
(1) adanya penyimpanngan  dan gejala penyakit yang dirasakan dan dikenal,
(2) seberapa jauh gejala-gejala penyakit yang dipandang serius oleh seseorang,
(3) seberapa jauh gejala-gejala penyakit dapat dapat menimbulkan gangguan dalam kehidupan keluarga, pekerjaan dan kegiatan-kegiatan sosial,
(4) frekuensi terjadinya tanda-tanda penyimpangan atau gejala penyakit,
(5) jatah toleransi dari ornag yang menilai tanda menyimpang atau gejala penyakit tertentu, (6) informasi yang tersedia, pengetahuan, kebudayaan, serta pandangan orang yang menilai,
(7) adanya kebutuhan pokok lain yang menimbulkan pengabaian atau penolakan terhadap gejala tersebut,
(9) adanya kompetisi terhadap berbagai kemungkinan interaksi yang timbul setelah gejala penyakit diketahui,
(10) sumber pengobatan yang tersedia serta biaya yang harus dikeluarkan.
Dari pencermatan ini, dapat dikemukakan bahwa yang dimaksud perilaku sakit adalah
pola reaksi sosio—kultural yang dipelajari pada suatu saat ketika individu dihadapkan pada gejala penyakit sehingga gejala-gejala itu akan dikenal, dinilai, ditimbang, dan kemudian dapat bereaksi atau tidak bergantung pada definisi atau situasi itu.

      4. Model Andersoon
Kerangka asli model ini yaitu menggambarkan suatu sekuensi (rangkaian) determinan (factor yang menentukan) individu terhadap pemanfaatan pelayanan kesehatan oleh keluarga dan dinyatakan bahwa hal itu tergantung pada:
a. presdisposisi keluarga untuk menggunakan jasa pelayanan kesehatan, misalnya saja variabel demografi (umur, jumlah, status perkawinan), variabel struktur sosial (pendidikan, pekerjaan, suku bangsa), kepercayaan terhadap magis.
b. Kemampuan utnuk melaksanakannya yang terdiri atas persepsi terhadap penyakit serta evaluasi klinis terhadap klinis.
c. Kebutuhan terhadap jasa pelayanan. Faktor presdisposisi dan faktor yang memungkinkan untuk mencari pengobatan dapat terwujud di dalam tindakan apabila itu dirasakan sebagai kebutuhan.

       5. Model Keyakinan Sehat
Model keyakinan sehat (health believe model) dikembangkan oleh Rosenstock. Empat
keyakinan utama yang didefinisikan dalam model HBM yaitu (1) keyakinan tentang kerentanan kita terhadap keadaan sakit, (2) keyakinantentang keseriusan atau keganasan penyakit, (3) keyakinan tentang kemungkinan biaya, (4) keyakinan tentang efektivitas tindakan ini sehubungan dengan adanya kemungkinan tindakan alternatif.
Menurut Marshall H. Becker dan Lois A. Maiman, model ini terdiri atas unsur-unsur
sebagai berikut:
a. kesiapan seseorang untuk seseorang untuk melakukan suatu tndakan ditentukan oleh pandangan orang itu terhadap bahaya penyakit tertentu dan persepsi mereka terhadap kemungkinan akibat (fisik dan sosial) bila terserang penyakit tersebut.
b. Penilaian seseorang terhadap perilaku kesehatan tertentu, dipandang dari sudut kebaikan dan kemanfaatan (misalnya perkiraan subjektif mengenai kemungkinan manfaat dari suatu tindakan dalam mengurangi tingkat bahaya dan keparahan). Kemudian dibandingkan dengan persepsi terhadap pengorbanan (fisik, uang, dan lain-lain) yang harus dikeluarkan untuk melaksanakan tindakan tersebut.
c. Suatu “kunci” untuk melakukan tindakan kesehatan yang tepat harus ada , baik dari sumber internal (misalnya gejala penyakit) maupun eksternal (misalnya interkasi interpersonal, komunikasi massa).

    6. Model Kurt Lewin
Mempunyai pandangan → individu hidup di lingkungan masyarakat Individu ini akan bernilai positif dan negatif di suatu daerah atau wilayah tertentu. Implikasinya didalam kesehatan adalah penyakit atau sakit adalah suatu daerah negatif sedangkan sehat adalah wilayah positif. Ada 4 variabel apabila seseorang bertindak untuk melawan atau mengatasi penyakit :
a. Kerentanan yang dirasakan ( perceived suspecbility )
b. Keseriusan yang dirasakan ( perceived seriousness )
c. Manfaat dan rintangan – rintangan yang dirasakan ( perceived benefits and barriers)
d. Isyarat atau tanda – tanda (clues )
Lewin berpendapat bahwa perilaku manusia adalah suatu keadaan yang seimbang antara kekeuataan pendorong ( driving forces ) dan kekuatan penahan ( resistining forces ). Teori  ini dinamakan ( force field analysis ) individu selalu terdapat kekuatan/ dorongan yang saling bertentangan. Keadaan ini dapat berubah apabila terjadi ketidakseimbangan sehingga ada tiga kemungkinan terjadinya perubahan perilaku pada diri seseorang :
a. Kekuatan – kekuatan pendorong meningkat.
b. Kekuatan – kekuatan penahan menurun.
c. Kekuatan pendorong meningkat dan kekuatan penahan menurun.

   7. Model Pengambilan keputusan
Ada beberapa kondisi sosial yang khas terjadi yaitu ;
a. Realitas sosial adanya perbedaan pemahaman dan sikap antara pasien dan anggota keluarganya
b. Perbedaan pemahaman dan sikap pasien diwujudkan dalam bentuk persepsi atau respons terhadap penyakit tersebut
c. Setiap diantara mereka mempunyai akses informasi ke pihak lain mengenai persepsi penyakit    
d. Adanya komunikasi atau interkasi antara pasien dan orang lain
Interaksi ini menghasilkan dua kemungkinan ;
a. De kolektivasi refeksi
b. Kolektivasi persepsi
Ada dua kemungkinan kolektivasi pasien :
a. Aktif ( inisiatif untuk bertindak dalam proses penyembuhan)
b. Pasif ( pasrah terhadap sikap orang lain diluar dirinya )

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

[gigya width="160" height="600" src="http://www.widgipedia.com/widgets/widgetindex/httpwidgetindex2ndblogspotcom-5900-8192_134217728.widget?__in%22%20+%22stall_id=1277704270919&__view=embed\" title="grab this widget @ widgetindex2nd.blogspot" quality="autohigh" loop="false" wmode="transparent" menu="false" allowScriptAccess="sameDomain" ]